Sunday, August 28, 2011

Tujuh

~7 Wants~

1.Nak jadi dak kecik balik,nak main kete mainan...vroomm3..

2.Nak ader Blackbery n iphone..Tapi nak org bgi..haha

3.Nak jmpe Sazzy Falak ;p

4.Nak makan lemang byk2,tapi xnak gemok..

5.Nak dpt duit rye byk2 mcm dulu2..

6.Nak holiday ngn mmbr2 tapi xnak kuar duit..

7. Nak Nor Fatihah Binti Ramli (thaleq)

p/s aku x sempat nak reply komen2..nnt aku reply k.. maaf di pinta.


Saturday, August 27, 2011

Enem


~6 Place I Want to Go~

1.Makkah




2.Anfield





3.Gunung Kinabalu




4.Pulau Redang




5.Pulau tioman




6.Johor Bharu


Banyak yang dalam negara jer..Aku bkn minat sgt nak g luar negara..nak melancong..Kat malaysia pun x hbs melancong lagi kan...

Friday, August 26, 2011

Lima

Note----Buka puasa dulu,baru tengok... =)

~Food~

Bersempena ngan bulan puasa nih..Bagi ar makanan feveret mase buka puasa..
Antara nye..

1-Roti John


2.Murtabak


3.Ayam Percik


4.Mee Kari

5.Chicken Chop

Thursday, August 25, 2011

Jenis-jenis Rambut

01) RAMBUT LURUS

- bijak- seorang yang happy

- bergaya

- cemburu

- pandai dalam menguruskan sesuatu tanpa pertolongan

02) RAMBUT KERINTING TEBAL

- kurang bijak

- degil

- cemburu kuat

- romantic

- banyak pergaulan

- susah dalam menyelesaikan masalah diri

- tidak suka termenung

03) RAMBUT KERENTING NEGRO

- bijak

- ego

- cemburu buta

- romantic

- memilih

- mudah mengamuk bila susah hendak selesaikan masalah

04) RAMBUT IKAL MAYANG

- bijak

- berfikir sebelum melakukan sesuatu

- berfikiran terbuka

- banyak pergaulan

- mudah memaafkan seseorang dengan kesilapan lalu

05) RAMBUT HALUS/LEMBUT

- bijak sangat

- memilih

- pemaaf

- manja

- tegas

- cepat melakukan perkerjaan dengan bersungguh-sungguh

06) RAMBUT SIKIT

- bijak- sentiasa berfikiran negatif pada seseorang

- ego

- pandai membuka perniagaan walaupun kecil

07) RAMBUT PERANG

- kurang bijak

- berfikiran terbuka

- pemaaf

- sosial

- bijak lari daripada masalah

08) RAMBUT TEBAL

- bijak

- degil

- cemburu

- romantic

- kasar

- banyak kawan

- pandai mengambil hati seseorang

09) RAMBUT KUSUT

- sangat bijak

- berfikiran terbuka

- banyak pergaulan

- garang

- susah nak memaafkan seseorang

- pandai dalam mengurusan sesuatu tanpa pertolongan

- (kalu nak nampak bijak mcm empunya pesen rambut gini.... usaha kasik kusut rambut korang.. )

10) RAMBUT BERUBAN

- kurang bijak

- suka termenung

- social sikit

- berfikiran terbuka

- pandai selesaikan masalah diri

11)TIADA RAMBUT

- (Botak)

- kesian..

Kad Raya lagi...


Tahun ni memang bertuah..
Dapat kad raya lagi...
Dapat dua ari nih..
x sangka tau...Populor gak..
hehe

Kad raya yang di beri oleh ;


Terima kasih banyak2 aku ucap kan pada korang berdua.
Susah2 je hantar kad raya kat aku..
Tahun depan aku balas balik k..hehe..
Yang special nye dua2 kad raya versi gmbo sndri..
Caya lah...
Lagi satu, yang dusun bagi siap ader rm1 lagi..
Dah dpt dah duit raye..hehe..
thnx byk2..
Jasa korang di kenang...

=)

Lawak!!!



Korang penah tgk x lawak2 mcm kat bawah nih??Aku bru smlm dapat bace lawak mcm nih..TApi serius lawak gler...hahahahahahhaal....terkentut2 aku bace...Antara nya....


dan



Klo korang rase lawak...Nak tgk yang lain? follow link nih

Empat





~4 Books~


1.Mutiara Naga(Dragon Ball)


Mutiara Naga..Lama aku x baca buku nih..Buku ni dari siri 1-43..Aku ngn abg aku kumpul sampai skg...Tapi skg xtau dah mane menghilang...huhu..



2.Gempak


Dulu mase skola gempak susah mati gak ar..Stiap bulan beli..Duit habis pun xkesah kot..Tapi skg dah kurang ckit...Dah matang kot..hehe..



3.Lawak Kampus

Komik nih aku tau kat gempak..Lawak giler cter nih..X silap aku ader bape siri ntah..Macam biase,aku dah beli sume dah...



4.Misteri Naga(Dragon Quest)

Komik nih mase zaman skola gak..Mase dragon ball...tapi kurang popular cter nih..tapi aku tetap minat cter..




p/s Sume komiik...Aku x minat membaca buku...Minat bace blog2 orang jer...

Wednesday, August 24, 2011

Messi Cakap Melayu??

video

Surat Dari Siapa??


*tottottot3~~Sebuah motor berhenti di hadapan rumah ku. Masa tu aku sedang sibuk mengemas rumah,aku sempat menghendap dari pintu..

"Oh..Posmen rupa nya...",aku monolog sendirian..

Posmen itu terpaksa turun dari kenderaan untuk meletak kan surat ke dalam peti surat rumah ku.
Posmen itu berlalu ke rumah-rumah selanjut nya. Aku terus mendapat kan surat-surat tersebut.

"Perghh...Banyak gak surat hari ini.".Di satu surat,aku berhenti sejenak untuk membaca.

"Faiz Asyraf??wow..Kad raya nih",aku terasa gembira waktu tu..Ni lah first time aku dapat kad raya dari posmen..

Aku terus koyak.."Ada pantun,menarik..",Aku membaca dengan tekun nya...

"Lor...Kad raya pun ader teka-teki ke??",seraya ku berkata..

Sampai sekarang masih dalam teka teki..

Walau sapa pun yang hantar,dia dapat menggembira kan aku seketika..Terima Kasih =)



p/s Damia Suni,ko ker???

Tiga



~3 Films~


1.Tolong Awek Aku Pontianak(2011)

Nak review!!





2.Rango(2011)



3.Paul(2011)




try ar tgk cter sumer nih...nice.. :p

Tuesday, August 23, 2011

Bila Bercinta



pakwe:"Sayang, u kentut ya?"
makwe:"ha ah I kentut, sorry yer...."
pakwe:"Bau dia macam perfume Paris!
makwe:"Kenapa...Wangi yer....??
pakwe:"Bukan.. Tahan lama!"..=.='
makwe:ngeeee.coe

Dua

~2 Songs~

1. Bedroon Sanctuary-Lagu

Lagu ni aku baru dgr kat corong2 radio..Nice sgt2...

video




2. Najwa Latiff-Cinta Muka Buku


nak dgr klik sini!!

Kisah 3 Pontianak

Maka tersebutlah kisah perihal 3 ekor pontianak. Memasing nak nunjuk siapa yang paling terer. Mereka pun mengadakan sebuah pertandingan tunjuk sapa paling power.

Pontianak yang paling muda diberi kesempatan untuk memulakan pertandingan. Lalu dia pun terbang secepat kilat, tak sampai 2 minit dah balik. Mukanya penuh dengan lumuran darah, dan menyeramkan.

Terus dia berkata : "Nkorang nampak kampung kat seberang bukit itu ?"

Yang dua ekor pontianak tu ngangguk, "Iya, nampak. "Satu kampung tu

itu...habiissss aku kerjakan!!!!"

Angin jugak dua ekor pontianak tu dengar keangkuhan pontianak muda. Kini giliran pontianak yg setengah abad tu pulak. Dia pun pergi sekelebat jugak, tak sampai 1 minit dah balik, mukanya juga penuh dengan cucuran darah.

"korang nampak Bandar tu ?", katanya dengan muker yg kerek "Iya,

nampak", yang dua ngangguk juga. "Satu bandar itu juga habiiissssss!!!", kata pontianak yg setengah abad sambil ketawa seram," ha ha ha hah".

Pontianak yang satunya lagi tambah panas, dia pun nak show off jugak.

Dia pun tunjukk skill terbang cam kilat. Amat lah terperanjat nya dua

sahabatnya, sebab tak sampai setengah minit dia dah balik, dengan penuh cucuran darah di mukanya...

Lalu pontianak yg 2 ekor tu berkata, "gilaa ahh dia ni tak sempat aku

nak duduk dia dah balik, memang dia paling power". Sambil mengosok gosok idong nya pontianak tu pun berkata , "Ngkorang nampak tembok batu tu ?"

" Nampak! Nampak!", kata yang 2 ekor tu...

"Err tadi aku tak nampak".!!!!!


Monday, August 22, 2011

Kisah budak penjual kuih

Hari itu selepas seminggu beraya di kampung, saya pulang ke Kuala Lumpur. Memikirkan highway PLUS sibuk, saya menyusuri laluan lama. Pekan pertama yang saya lintas ialah Teluk Intan. Terasa mengantuk, saya singgah sebentar di sebuah restoran di pinggir pekan itu. Sebaik memesan makanan, seorang kanak-kanak lelaki berusia lebih kurang 12 tahun muncul dihadapan.

"Abang nak beli kuih?" katanya sambil tersenyum. Tangannya segera menyelak daun pisang yang menjadi penutup bakul kuih jajaanya.

“Tak apalah dik... Abang dah pesan makanan," jawap saya ringkas.

Dia berlalu. Sebaik pesanan tiba, saya terus menikmatinya. Lebih kurang 20 minit kemudian saya nampak kanak-kanak tadi menghampiri pelanggan lain, sepasang suami isteri agaknya. Mereka juga menolak, dia berlalu begitu saja.

"Abang dah makan, tak nak beli kuih saya?" katanya selamba semasa menghampiri meja saya.

"Abang baru lepas makan dik. Masih kenyang lagi ni," kata saya sambil menepuk-nepuk perut.

Dia beredar, tapi cuma setakat di kaki lima. Sampai di situ, di meletakkan bakulnya yang masih sarat. Setiap yang lalu ditanya, "Tak nak beli kuih saya bang, pak cik, kakak atau makcik?"

Molek budi bahasanya! Mamak restoran itu pun tidak menghalang dia keluar masuk ke premisnya bertemu pelanggan. Sambil memerhati, terselit rasa kagum dan kasihan di hati saya melihatkan betapa gigihnya dia berusaha. Tidak nampak langsung tanda-tanda putus asa dalam dirinya, sekalipun orang yang ditemuinya enggan membeli kuihnya.

Selepas membayar harga makanan dan minuman, saya terus beredar ke kereta. Kanak-kanak itu saya lihat berada agak jauh di deretan kedai yang sama. Saya buka pintu, membetulkan duduk dan menutup pintu. Belum sempat saya menghidupkan enjin, kanak-kanak tadi berdiri di tepi kereta. Dia menghadiahkan sebuah senyuman. Saya turunkan cermin, membalas senyumannya.

"Abang dah kenyang, tapi mungkin abang perlukan kuih saya untuk adik-adik abang, ibu atau ayah abang." katanya petah sekali sambil tersenyum. Sekali lagi dia mempamerkan kuih dalam bakul dengan menyelak daun pisang penutupnya.

Saya tenung wajahnya, bersih dan bersahaja. Terpantul perasaan kesian di hati. Lantas saya buka dompet, dan menghulurkan sekeping not merah RM10. Saya hulurkan padanya.

"Ambil ni dik! Abang sedekah. Tak payah abang beli kuih tu," Saya berkata ikhlas kerana perasaan kasihan meningkat mendadak. Kanak-kanak itu menerima wang tersebut, lantas mengucapkan terima kasih terus berjalan kembali ke kaki lima deretan kedai. Saya gembira dapat membantunya. Setelah enjin kereta saya hidupkan, saya mengundur. Alangkah terperanjatnya saya melihat kanak-kanak itu menghulurkan pula RM10 pemberian saya itu kepada seorang pengemis yang buta kedua-dua matanya.

Saya terkejut, lantas memberhentikan semula kereta, memanggil kanak-kanak itu.

"Kenapa bang nak beli kuih ke?" tanyanya.

"Kenapa adik berikan duit abang tadi pada pengemis tu? Duit tu abang bagi adik!" Kata saya tanpa menjawap pertanyaannya.

"Bang saya tak boleh ambil duit tu. Mak marah kalau dia dapat tahu saya mengemis. Kata mak kita mesti bekerja mencari nafkah kerana Allah berikan tulang empat kerat pada saya. Kalau dia tahu saya bawa duit sebanyak itu pulang, sedangkan jualan masih banyak, mak pasti marah. Kata mak, mengemis kerja orang yang tak berupaya, saya masih kuat bang!" katanya begitu lancar.

Saya sebak, sekaligus kagum dengan pegangan hidup kanak-kanak itu. Tanpa banyak soal saya terus bertanya berapa semua harga kuih dalam bakul itu.

"Abang nak beli semua ke?" Dia betanya dan saya cuma mengangguk. Lidah saya kelu nak berkata.

"RM25 saja bang."

Selepas dia memasukkan satu persatu kuihnya kedalam plastik, saya hulurkan RM25. Dia mengucapkan terima kasih dan terus berlalu.

Saya perhatikan dia sehingga hilang daripada pandangan. Dalam perjalanan ke Kuala Lumpur, baru saya terfikir untuk bertanya statusnya. Anak yatimkah? Siapakah wanita berhati mulia yang melahirknya? Terus terang saya katakan, saya beli kuihnya bukan lagi atas dasar kasihan, tetapi kerana rasa kagum dengan sikapnya yang dapat menjadikan kerjayanya satu penghormatan.

Sesungguhnya saya kagum dengan sikap kanak-kanak itu. Dia menyedarkan saya, siapa kita sebenarnya!

Email dari hamba Allah :)

Satu

~Picture Of Myself~

Sape nih??hehe
Ni lah Muhammad Faiz Asyraf bin Bahrudin
Pic nih mase aku kat form 4..
Memang xpandai berfesyen,.,
Skola laki kan??Dtg skola slekeh pun sape nak kisah kan??haha.
Rambut kusut2 masai,.

Beza x aku yg dulu n skg??
Hanya anda yang dapat menilai

10 day challenge

Dengan ini aku mencabar diri aku ini..
Cabaran dlam masae 10 hari..
Try2 je nih..
Amek kat si gadis cilik ni =)




Friday, August 19, 2011

Puasa

Assalamualaikum w.b.t/لسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُl




Salam sume yang di rahmati sekalian.

aku mintak maaf bru ader mase nak update blog nih.

Dah nak ujung2 bulan biase,biase lah bz ckit.

Tlg mak wat kueh lagi,setle kan tempahan sume.

Next week dah stat nak kemas umah dah.

Bilik aku tuh macam biase setahun skali bru nak bersih kan.

Ntah jumpe hape ntah lagi.

Aku tgk surat aku antar macam problem je ek.huhu
Bape org je dpt.huhu
Aku x tau mane silap aku.
Mintak maaf lah klo ader problem ke,mungkin dah xde rezki kot.
Kot2 salah aku kot,sbb aku pun first time antar2 surat nih.
Aku salah tulis alamat ke,ape ke..huhu..
Sape yang dah dpt,Alhamdulillah...

Xsabar nak RAYA!!!!!!!
ahahaha....
Aku ader bace satu cerite nih..Meh nak share..



Jam 6.30 petang.

Mak berdiri di depan pintu. Wajah Mak kelihatan resah. Mak tunggu adik bungsu balik dari sekolah agama.

Ayah baru balik dari sawah.

Ayah tanya Mak, “Along mana?’

Mak jawab, “ Ada di dapur tolong siapkan makan.”

Ayah tanya Mak lagi,” Angah mana?”

Mak jawab, “Angah mandi, baru balik main bola.”

Ayah tanya Mak, “Ateh mana?”

Mak jawab, “Ateh, Kak Cik tengok tv dengan Alang di dalam?”

Ayah tanya lagi, “Adik dah balik?”

Mak jawab, “Belum. Patutnya dah balik. Basikal adik rosak kot. Kejap lagi kalau tak balik juga jom kita pergi cari Adik.”

Mak jawab soalan ayah penuh yakin. Tiap-tiap hari ayah tanya soalan yang sama. Mak jawab penuh perhatian. Mak ambil berat di mana anak-anak Mak dan bagaimana keadaan anak-anak Mak setiap masa dan setiap ketika.

Dua puluh tahun kemudian,

Jam 6.30 petang

Ayah balik ke rumah. Baju ayah basah. Hujan turun sejak tengahari.

Ayah tanya Along, “Mana Mak?”

Along sedang membelek-belek baju barunya. Along jawab, “Tak tahu.”

Ayah tanya Angah, “Mana Mak?”

Angah menonton tv. Angah jawab, “Mana Angah tahu.”

Ayah tanya Ateh, “Mana Mak?”

Ayah menunggu lama jawapan dari Ateh yang asyik membaca majalah.

Ayah tanya Ateh lagi, "Mana Mak?"

Ateh menjawab, “Entah.”

Ateh terus membaca majalah tanpa menoleh kepada Ayah.

Ayah tanya Alang, “Mana Mak?”

Alang tidak jawab. Alang hanya mengoncang bahu tanda tidak tahu.

Ayah tidak mahu tanya Kak Cik dan Adik yang sedang melayan facebook. Ayah tahu yang Ayah tidak akan dapat jawapan yang ayah mahu.

Tidak ada siapa tahu di mana Mak. Tidak ada siapa merasa ingin tahu di mana Mak. Mata dan hati anak-anak Mak tidak pada Mak. Hanya mata dan hati Ayah yang mencari-cari di mana Mak.

Tidak ada anak-anak Mak yang tahu setiap kali ayah bertanya, "Mana Mak?"

Tiba-tiba adik bungsu bersuara, “Mak ni dah senja-senja pun merayap lagi. Tak reti nak balik!!”

Tersentap hati Ayah mendengar kata-kata Adik.

Dulu anak-anak Mak akan berlari mendakap Mak apabila balik dari sekolah. Mereka akan tanya "Mana Mak?" apabila Mak tidak menunggu mereka di depan pintu.

Mereka akan tanya, "Mana Mak." Apabila dapat nomor 1 atau kaki melecet main bola di padang sekolah. Mak resah apabila anak-anak Mak lambat balik. Mak mahu tahu di mana semua anak-anaknya berada setiap waktu dan setiap ketika.

Sekarang anak-anak sudah besar. Sudah lama anak-anak Mak tidak bertanya 'Mana Mak?"

Semakin anak-anak Mak besar, soalan "Mana Mak?" semakin hilang dari bibir anak-anak Mak .

Ayah berdiri di depan pintu menunggu Mak. Ayah resah menunggu Mak kerana sudah senja sebegini Mak masih belum balik. Ayah risau kerana sejak akhir-akhir ini Mak selalu mengadu sakit lutut.

Dari jauh kelihatan sosok Mak berjalan memakai payung yang sudah uzur. Besi-besi payung tercacak keluar dari kainnya. Hujan masih belum berhenti. Mak menjinjit dua bungkusan plastik. Sudah kebiasaan bagi Mak, Mak akan bawa sesuatu untuk anak-anak Mak apabila pulang dari berjalan.

Sampai di halaman rumah Mak berhenti di depan deretan kereta anak-anak Mak. Mak buangkan daun-daun yang mengotori kereta anak-anak Mak. Mak usap bahagian depan kereta Ateh perlahan-lahan. Mak rasakan seperti mengusap kepala Ateh waktu Ateh kecil. Mak senyum. Kedua bibir Mak diketap repat. Senyum tertahan, hanya Ayah yang faham. Sekarang Mak tidak dapat lagi merasa mengusap kepala anak-anak seperti masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka sudah besar. Mak takut anak Mak akan menepis tangan Mak kalau Mak lakukannya.

Lima buah kereta milik anak-anak Mak berdiri megah. Kereta Ateh paling gah. Mak tidak tahu pun apa kehebatan kereta Ateh itu. Mak cuma suka warnanya. Kereta warna merah bata, warna kesukaan Mak. Mak belum merasa naik kereta anak Mak yang ini.

Baju mak basah kena hujan. Ayah tutupkan payung mak. Mak bagi salam. Salam Mak tidak berjawab. Terketar-ketar lutut Mak melangkah anak tangga. Ayah pimpin Mak masuk ke rumah. Lutut Mak sakit lagi.

Mak letakkan bungkusan di atas meja. Sebungkus rebung dan sebungkus kueh koci pemberian Mak Uda untuk anak-anak Mak. Mak Uda tahu anak-anak Mak suka makan kueh koci dan Mak malu untuk meminta untuk bawa balik. Namun raut wajah Mak sudah cukup membuat Mak Uda faham.

Semasa menerima bungkusan kueh koci dari Mak Uda tadi, Mak sempat berkata kepada Mak Uda, "Wah berebutlah budak-budak tu nanti nampak kueh koci kamu ni."

Sekurang-kurangnya itulah bayangan Mak. Mak bayangkan anak-anak Mak sedang gembira menikmati kueh koci sebagimana masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka berebut dan Mak jadi hakim pembuat keputusan muktamat. Sering kali Mak akan beri bahagian Mak supaya anak-anak Mak puas makan. Bayangan itu sering singgah di kepala Mak.

Ayah suruh Mak tukar baju yang basah itu. Mak akur.

Selepas Mak tukar baju, Ayah iring Mak ke dapur. Mak ajak anak-anak Mak makan kueh koci. Tidak seorang pun yang menoleh kepada Mak. Mata dan hati anak-anak Mak sudah bukan pada Mak lagi.

Mak hanya tunduk, akur dengan keadaan.

Ayah tahu Mak sudah tidak boleh mengharapkan anak-anak melompat-lompat gembira dan berlari mendakapnya seperti dulu.

Ayah temankan Mak makan. Mak menyuap nasi perlahan-lahan, masih mengharapkan anak-anak Mak akan makan bersama. Setiap hari Mak berharap begitu. Hanya Ayah yang duduk bersama Mak di meja makan setiap malam.

Ayah tahu Mak penat sebab berjalan jauh. Siang tadi Mak pergi ke rumah Mak Uda di kampung seberang untuk mencari rebung. Mak hendak masak rebung masak lemak cili api dengan ikan masin kesukaan anak-anak Mak.

Ayah tanya Mak kenapa Mak tidak telepon suruh anak-anak jemput. Mak jawab, "Saya dah suruh Uda telepon budak-budak ni tadi. Tapi Uda kata semua tak berangkat."

Mak minta Mak Uda telepon anak-anak yang Mak tidak boleh berjalan balik sebab hujan. Lutut Mak akan sakit kalau sejuk. Ada sedikit harapan di hati Mak agar salah seorang anak Mak akan menjemput Mak dengan kereta. Mak teringin kalau Ateh yang datang menjemput Mak dengan kereta barunya. Tidak ada siapa yang datang jemput Mak.

Mak tahu anak-anak mak tidak sedar telepon berbunyi. Mak ingat kata-kata ayah , “Kita tak usah susahkan anak-anak. Selagi kita mampu kita buat saja sendiri apa-apa pun. Mereka ada kehidupan masing-masing. Tak p ayah sedih-sedih. Maafkan sajalah anak-anak kita. Tak apalah kalau tak merasa menaiki kereta mereka sekarang. Nanti kalau kita mati kita masih ada peluang merasa anak-anak mengangkat kita kat bahu mereka.”

Mak faham buah hati Mak semua sudah besar. Along dan Angah sudah beristeri. Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik masing-masing sudah punya buah hati sendiri yang sudah mengambil tempat Mak di hati anak-anak Mak.

Pada suapan terakhir, setitik air mata Mak jatuh ke pinggan.

Kueh koci masih belum diusik oleh anak-anak Mak.

Beberapa tahun kemudian

Mak Uda tanya Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik, “Mana mak?”.

Hanya Adik yang jawab, “Mak dah tak ada.”

Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik tidak sempat melihat Mak waktu Mak sakit.

Kini Mak sudah berada di sisi Tuhannya bukan di sisi anak-anak Mak lagi.

Dalam isakan tangis, Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik menerpa kubur Mak. Hanya batu nisan yang berdiri terpacak. Batu nisan Mak tidak boleh bersuara. Batu nisan tidak ada tangan macam tangan Mak yang selalu memeluk erat anak-anaknya apabila anak-anak datang menerpa Mak semasa anak-anak Mak kecil dulu.

Mak pergi semasa Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik berada jauh di bandar. Kata Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik mereka tidak dengar handphone berbunyi semasa ayah telepon untuk beritahu mak sakit tenat.

Mak faham, mata dan telinga anak-anak Mak adalah untuk orang lain bukan untuk Mak.

Hati anak-anak Mak bukan milik Mak lagi. Hanya hati Mak yang tidak pernah diberikan kepada sesiapa, hanya untuk anak-anak Mak..

Mak tidak sempat merasa diangkat di atas bahu anak-anak Mak. Hanya bahu ayah yang sempat mengangkat jenazah Mak dalam hujan renyai.

Ayah sedih sebab tiada lagi suara Mak yang akan menjawab soalan Ayah,

"Mana Along?" , "Mana Angah?", "Mana Ateh?", "Mana Alang?", "Mana Kak Cik?" atau "Mana Adik?". Hanya Mak saja yang rajin menjawab soalan ayah itu dan jawapan Mak memang tidak pernah silap. Mak sentiasa yakin dengan jawapannya sebab mak ambil tahu di mana anak-anaknya berada pada setiap waktu dan setiap ketika. Anak-anak Mak sentiasa di hati Mak tetapi hati anak-anak Mak ada orang lain yang mengisinya.

Ayah sedih. Di tepi kubur Mak, Ayah bermonolog sendiri, "Mulai hari ini tidak perlu bertanya lagi kepada Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik , "Mana mak?" "

Kereta merah Ateh bergerak perlahan membawa Ayah pulang. Along, Angah, Alang dan Adik mengikut dari belakang. Hati ayah hancur teringat hajat Mak untuk naik kereta merah Ateh tidak kesampaian. Ayah terbayang kata-kata Mak malam itu, "Cantiknya kereta Ateh, kan Bang? Besok-besok Ateh bawalah kita jalan-jalan kat Kuala Lumpur tu. Saya akan buat kueh koci buat bekal."

"Ayah, ayah ....bangun." Suara Ateh memanggil ayah . Ayah pengsan sewaktu turun dari kereta Ateh..

Terketar-ketar ayah bersuara, "Mana Mak?"

Ayah tidak mampu berhenti menanya soalan itu. Sudah 10 tahun Mak pergi namun soalan "Mana Mak?" masih sering keluar dari mulut Ayah sehingga ke akhir usia.

Sebuah cerita pendek buat tatapan anak-anak yang kadang-kadang lupa perasaan ibu. Kata orang hidup seorang ibu waktu muda dilambung resah, apabila tua dilambung rasa. Kata Rasulullah saw. ibu 3 kali lebih utama dari ayah . Bayangkanlah berapa kali ibu lebih utama dari isteri, pekerjaan dan anak-anak sebenarnya. Solat sunat pun Allah suruh berhenti apabila ibu memanggil. Berapa kerapkah kita membiarkan deringan telepon panggilan dari ibu tanpa berjawab?



Biler aku bace nih,sebak hati aku..

Rase air mata nih mcm mengalir jerk.

Dalam hidup aku memang mak paling penting.

Tapi kadang2 aku ader gak terkasar bahasa,wat x dgr ape mak aku suh.

Tapi mak memang baik.Sanggup berkorban ape sahaja.

Melayan kerenah anak2.

Itu lah skang nih aku rajin je tolong mak aku.

Bulan puasa nih pulak,abah slalu xdpt buka umah,coz ader ajar tusyen petang ngn malam.

Aku lah teman mak aku ngn adeq aku.

Aku terpakse tolak tawaran mmbr2 aku nak buka luar.

Xpe lah..Lain kali ley buka kat luar kan.

Sian mak aku,sume orang dah buka kat luar.

Aku tau selame nih aku bukan anak yang baik,tapi skang aku dahh makin rajin.

Ader ar gak aku x pat tolong mak aku,tapi ok lah ckit..Ringan cikit beban mak aku.

Bila aku bace artikel nih,gler sdey....

Hidup aku memang banyak bergantung kat mak aku..huhu..

Ari tuh pun bli baju raya,aku saje je suh mak pilih kan..Sume lah..Dari baju melayu,tshhirt sampai suar suh mak aku yang plih,

Xkesah lah org nak pgl anak mak.

Memang aku anak mak!!


Dah nak dekat dah kan raya.

Umah aku nih ppun dah lame x pasang pelita.huhu.

Main mercun memang x ar.

Nanti aku wat kad raya on9...

Nanti kan... =)

video